Harian Nusantara

Tanda-tanda peringatan demam berdarah pada anak-anak

kesehatan 188 View

Demam berdarah atau DBD merupakan salah satu penyebab utama kematian pada anak-anak. Karena itu, orang tua perlu mengetahui beberapa manifestasi tanda dan gejala demam berdarah pada anak untuk segera mendeteksi penyakit ini dan membawa anak ke pemeriksaan dan perawatan tepat waktu dan menghindari komplikasi serius.

Tanda dan Gejala demam berdarah pada anak-anak

Demam berdarah pada anak-anak memanifestasikan dalam berbagai bentuk dan tahap yang rumit. Permulaan penyakit ini biasanya cukup mendadak dan perjalanan penyakit ini dari ringan ke parah melalui tiga tahap: fase demam, fase berbahaya dan fase pemulihan.

Tahap demam

Pada tahap awal demam berdarah pada anak-anak , anak-anak akan mengalami demam tinggi yang tiba-tiba. Anak-anak bayi dan balita akan merasa gelisah dan menangis. Sedangkan anak yang lebih besar akan mengalami sakit kepala, merasakan anoreksia, mual, manifestasi kulit kongestif (diamati perdarahan di bawah kulit), nyeri sendi, nyeri pada mata, atau terjadi perdarahan seperti mimisan.

Hasil tes darah pada tahap demam sering tidak mencerminkan dengan jelas penyakit ini. Secara khusus, volume sel darah merah (Hematokrit) sebagian besar normal, jumlah trombosit normal atau secara bertahap menurun, sedangkan jumlah sel darah putih biasanya menurun.

Tahap Berbahaya

Setelah fase demam, anak memasuki fase berbahaya penyakit, biasanya antara 3 dan 7 hari setelah sakit. Manifestasi demam berdarah pada anak-anak pada tahap ini mungkin demam mulai menurun, anak-anak dengan plasma keluar, massa plasma darah yang keluar secara masif membuat perut menjadi besar, biasanya berlangsung selama 24 – 48 jam , risiko kematian pada pasien demam berdarah pada tahap ini bisa terjadi. Sehingga, ketika pergi ke pemeriksaan dokter, dapat ditemukan bahwa anak memiliki cairan di pleura, peritoneum, pembesaran hati yang tidak normal, dan edema kelopak mata.

Jika perdarahan hebat akan menyebabkan syok, dengan manifestasi nyata seperti cepat marah, lesu, kepala dingin, kulit dingin, lembab, denyut nadi cepat, urin kecil atau bisa jadi terjadi tekanan darah terhenti (tekanan darah minimum dan maksimum kurang dari 20 mmHg), tekanan darah turun atau tekanan darah tidak dapat diukur.

Secara khusus, anak-anak dengan perdarahan di bawah kulit atau tampak bercak memar, bintik-bintik perdarahan tersebar atau terkonsentrasi di bagian depan kaki, wajah, di lengan, di perut, paha, tulang data, atau bisa juga anak mengalami perdarahan mukosa, seperti perdarahan hidung, atau darah dalam urin.

Tahap Pemulihan

Setelah periode berbahaya sekitar 48 – 72 jam akan masuk masa pemulihan, anak akan menurunkan demam, nafsu makan mulai membaik, tekanan darah lebih stabil dan lebih banyak urin saat buang air kecil. Ketika tes darah menunjukkan bahwa jumlah leukosit meningkat dengan cepat, jumlah trombosit secara bertahap kembali normal, tetapi biasanya lebih lambat dari sel darah putih.

Kesimpulan

Tanda dan Gejala Demam Berdarah pada Anak merupakan pengetahuan yang wajib orang tua ketahui, karena dengan melihat dan gajala ini jika terjadi pada anak Anda, segera bawa anak ke dokter atau rumah sakit untuk mendapatkan perawatan dan pengobatan tepat waktu untuk menghidari komplikasi yang bebahaya atau hal tidak dinginkan.

Similar Posts:

Loading...
Copyright 2016 - 2019